Kisah Benar - Budak 6 Tahun Hidup Sendirian Dengan Anjingnya

Kisah benar ini terjadi pada tahun 2010 yang lalu, tentang seorang anak bernama A Long yang hidup sendirian di sebuah kampung di kaki bukit Gunung Malu, Liuzhou di wilayah Guangxi, China.


Kisah Benar - Budak 6 Tahun Hidup Sendirian Dengan Anjingnya

Umurnya baru 6 tahun, kedua orang tuanya telah meninggal kerana mengidap penyakit AIDS berturut-turut di tahun 2008 dan 2010.

A Long anak kecil berumur 6 tahun penghidap HIV di sebuah kampung di China. Ibu dan ayahnya telah meninggal kerana virus HIV. selama ini A Long hidup sendiri kerana penduduk di desanya takut berada hampir dengannya kerana takut dijangkiti virus tersebut.


Rutin hariannya hanya ditemani anjing kesayangannya Lau He, semua dilakukan A Long sendiri di rumahnya di Desa Niucheping di kaki gunung Malu berhampiran Liuzhou, Provinsi Guangxi Zhuang

Kisah Benar - Budak 6 Tahun Hidup Sendirian Dengan Anjingnya

Untuk makan, A Long memasak sendiri, sang nenek kadang-kadang datang mengirimnya sayur-sayuran, lalu A Long memasaknya dengan nasi dari dapur kayu yang kayunya ia cari sendiri di hutan, A Long jiga mendapat bantunan dari kerajaan tapi hanya 77 yuan setiap bulan.

Kisah Benar - Budak 6 Tahun Hidup Sendirian Dengan Anjingnya

Di sinilah A Long tinggal, sebuah bilik dengan penerangan yang serba kekurangan, seorang diri. dia juga mempunyai hobi bermain bola, sepeti kanak2 seusianya, tapi apa daya dia hanya boleh bermain sendirian.

Kisah Benar - Budak 6 Tahun Hidup Sendirian Dengan Anjingnya

Sejak berita dan foto2 tentang dia tersebar luas di media, ada beberapa dermawan yang mengiriminya boneka dan mainan untuk teman bermain A Long

Sebenarnya masih banyak budak-budak seperti A Long, cuma di china di negara-negara lain pun mereka banyak yang diabaikan dan hidup sebatang kara.

Hidup yang mereka jalani bukan kesalahan mereka, mereka tidak boleh memilih dilahirkan dengan mengidap HIV yang diturunkan oleh orang tuanya.


Untuk dapatkan makluman berita terkini, viral dan informasi berguna dari blog ini melalui Facebook, sila LIKE page kami:

No comments