Terkini

“Isteri Dah Cantik, Perempuan Indon Juga Yang Kau Nak”

Saya nak pesan kepada lelaki di luar sana, jangan jadi seperti saya yang bodoh tak nampak apa depan mata. Masa mula-mula, bersungguh-sungguh nak sayang isteri, padahal baru saja kenal. jujur saya kata yang buat saya tertarik dengan isteri adalah disebabkan perwatakan dia yang jenis tak cover.



Selamba saja bila cakap dia tak memilih pun, tambahan pula saya ini bukannya handsome mana, kulit gelap tak setanding dia yang cantik, hidung mancung, mata coklat memang kegilaan ramai.

Pernah satu hari saya bawa dia balik ke kampung, jumpa mak saya. Dalam hati sebenarnya tak nak bawa sebab malu, rumah saya buruk, jauh beza dari rumah dia. Tetapi Alhamdulillah dia terima keadaan saya dan keluarga dia langsung tidak geli dengan rumah saya.

Iyalah, kebanyakan perempuan jenis memilih sikit, geli tengok ayam itik bagai. Tetapi Alhamdulillah isteri saya tak seperti itu. Dalam hati kata, "Dialah perempuan yang aku nak.

Aku terus ajak dia jumpa dan lamar dia. Dalam masa yang sama, aku sebenarnya takut sebab duit aku tak adalah banyak sangat. Akhirnya aku jujur dengan dia dan dia pun tak kisah. Dia hanya minta RM4,000 sahaja, buat yang wajid sudah. Akad nikah dan terus bersanding. Alhamdulillah.

19 Julai 2014, aku selamat nikah dengan isteri, beberapa hari seelum puasa. Kami duduk rumah mak. Isteri tak kisah pun kena cuci baju dengan tangan, kena layan kerenah anak-anak saudara.

Yang aku sendiri tak tahan, ikutkan hati nak duduk rumah sendiri tetapi duit tak cukup. Selepas beberapa hari, isteri beri cadangan, suruh pergikerja di tempat lama sebab gaji di tempat lama lebih banyak dari yang sekarang.

Malulah, hari tu abang berhenti macam tu saja, masa itu aku baran sikit, tak boleh kena tegur.

Abang cubalah call boss lama dulu, manalah tahu ada rezeki kita. Takkanlah abang nak hidup kita macam ini? Esok lusa kalau kita dah ada anak macam mana? katanya.

Hmmm. aku pun ikut nasihat isteri, call boss. Belum sempat habis cakap, boss kata,

You mai la kerja sini balik. Susah cari pekerja rajin macam you,

Dengan gembiranya aku beritahu isteri, dia memang happy la tetapi aku kena tinggalkan dia di rumah mak sebab tempat kerja itu agak jauh. Nak ulang alik payah sikit, minyak kerana kena bubuh takat dekat bolehlah jimat. Kalau jauh, memang tak cukup. Aku pun pergilah sampai dapat tahu isteri dah mengandung.

Sampai sebulan aku bekerja, aku terkenan pada seorang perempuan Indonesia di tempat kerja. Boleh dikatakan tiap-tiap hari mesej dan berjumpa. Isteri tak tahu semua ini. Sampailah satu hari aku dapat tahu isteri balik rumah keluarga dia. Dia kata tak tahan duduk rumah mak aku, semua kerja dia kena buat.

Tak apa, aku tak marah sebab dia mengandung. Aku pun balik duduk dengan keluarga dia juga sampai kami jumpa rumah sewa. Tetapi aku berubah, hari-hari tinggalkan dia, makan minum dia tak dijaga. Pergi kerja kurung dia dengan alasan takut apa-apa terjadi. Padahal aku takut dia jumpa jantan lain. Yelah, aku cemburu kuat.

Hari-hari dia menangis tetapi dia tidak pernah tunjuk dan tak mengeluh. Duit nafkah memang aku kedekut. Padahal duit banyak, boleh beli kereta baru, cash lagi. Sampailah isteri aku dah sarat mengandung 8 bulan lebih, aku terkantoi dengan dia.

Dia baca mesej di WeChat aku pasal aku jumpa perempuan itu, cakap rindu semua. Dia memangis depan aku. Sekali lagi dia lari pergi rumah keluarga dia. Sampai pagi itu, mak dia call, cakap isteri aku sakit, suruh bawa pergi ke hospital. Masa itu pula, pak mertua aku tak ada, keluar awal pergi market. Tak apa, aku balik. Dalam hati aku rasa bersalah sangat-sangat.

Sampai hospital, isteri aku langsung tak bercakap. Aku tahu dia masih ingat apa yang aku buat. Doktor kata, 5 cm dah terbuka, jadi terus masuk ke labour room. Aku nampak sendiri betapa susahnya nak melahirkan anak. Semua aku nampak sampai menitis air mata aku. Sampailah anak aku selamat dilahirkan, aku terus azankan dan bisik pada telinga dia,

Abang minta maaf,

Tak apa bang, sakit melahirkan anak tak sesakit hati sayang menanggung semua pembohongan abang, kata isteri.

Sedih aku dengar dia berkata begitu.

Selepas itu, aku berubah, tetapi isteri aku tak macam dulu, tak ceria seperti dulu. Tak apa, aku sabar saja seab tahu semua itu adalah salah aku. Perlahan-lahan aku pujuk dia, setiap bulan aku bagi nafkah pada dia untuk simpan. Setiap minggu shopping, aku belikan apa yang dia mahu. Dia nak pergi spa pun aku daftarkan nama dia walaupun harga RM3,400.


Aku tak kisah sebab dia seorang saja isteri yang baik dan sabar dengan aku. Kerana dia, rezeki aku tak pernah putus. Tambah pula rezeki anak, sekarang alhamdulillah.

Isteri aku akan melahirkan seorang lagi anak kami. Kali ini aku tak abaikan dia langsung. Anak pertama aku yang jaga sepanjang dia mengandung sebab aku fikir susah senang kita hanya isteri kita yang terima dia seadanya. Bukan orang lain, jadi kenapa duit ringgit aku nak habiskan untuk orang lain sedangkan aku ada isteri yang terlalu baik, cantik menjaga aurat di luar? Seksi pun di rumah saja, depan mata aku. Penampilan memang tip top.

Aku betul-betul menyesal. Sayang, abang minta maaf. Abang tahu sayang masih teringat semua itu walaupun sayang senyum depan abang...

No comments