“Ayah Dukung Dan Baringkan Aku Di Atas Katil Pada Malam Itu...”

Namaku Ana. Pertama kali aku berhubungan seks adalah tak lain dan tak bukan bersama ayah kandungku sendiri. Ceritanya begini. Saat itu umurku baru 14 tahun. Ibuku telah meninggalkan kami sejak aku kecil lagi untuk mencari kehidupan mewah bersama lelaki lain.



Ayahku pula seorang peniaga alat sukan. Aku seorang anak tunggal dan ketika umurku 14 tahun aku menpunyai tubuh seperti perempuan dalam lingkungan umur 20an.

Sepanjng hidup kecilku sentiasa dengan ayah dan segala permintaanku, dia akan cuba turuti memandangkan aku adalah anaknya seorang dan disayangiku bagai menatang minyak yang penuh.

Saat umurku 12 tahun ayah pernah cuba berdating dengan perempuan lain tapi tak ada jodoh dan sampai tiba masanya dia kata padaku, ‘Ana… Ana tak rasa sunyi ke tak ada Ibu atau adik beradik?’ tanya Ayah.

‘Tak pun. Ana happy camnie.. Kenapa Ayah taknak kahwin dengan orang lain? tanyaku balik.

‘Entahlah.. barangkali tak ada perempuan yang boleh ganti ibu kamu. Ayah pun lebih ok macam ni, ada anak dara satu pon dah pening kepala..’ seloroh Ayah.

Ayahku orangnya tinggi lampai dan mempunyai badan yang tegap maklumlah bekas seorang bodybuilder tempatan saat mudanya.

Kini dia masih menjaga badannya dengan baik sebab dia menpunyai alat gym yang lengkap di rumah. Segala tentang dirinya masih lagi kelihatan muda.

Setakat rambut putih kelihatan sedikit. Dia mempunyai senyuman yang cukup menawan. Kawan-kawan sekolahku pun pernah menyatakan bahawa Ayahku handsome orangnya.

Kadang aku juga berasa megah menpunyai ayah seperti Ayahku. Sebelum hari lahirku yang ke 16, ayah bertanya apa aku inginkan untuk hadiah.

Aku hanya meminta Ayah mengajak aku bercuti di Langkawi and seutas beg LV kerana kebetulan hari lahirku jatuh pada cuti sekolah. Ayah menyatakan semuanaya sudahpun diatur seperti yang ku mahu.

Sejak aku baligh, aku sentiasa ada teringin tahu apakah rasanya seorang berhubungan seks. Aku sering bermimpi membayang diriku sedang hangat bersetubuh bersama lelaki yang tak ku kenali.

Aku sering terasa basah seluar dalamku pada esok pagi kerana mimpiku. Tak pernahpun aku meceritakan tentang mimpiku itu pada Ayah.

Pada hari lahirku kami dua beranak tiba di Casa Del Mar. Sangat romantis dan cantik hotel itu seperti yang aku bayangkan.

Kami tiba di waktu senja dan just in time for makan malam. Aku di hadiahi beg idamanku dan juga kek hari jadiku yang indah. Aku berasa sangat gembira.

Di saat itu aku memakai baju off shoulder hitam yang pendek yang kelihatan seksi dibeli sebelum hari lahirku. Setelah makan malam aku dan ayah berjalan di taman open air itu sambil berbual.

Ana.. happy tak hari ni? Happy ayah… rasa macam puteri kayangan' kataku.

‘Ana, you have always been my princess. Ana istimewa pada diri ayah’ kata ayahku sambil memelukku.

Di saat pelukkan Ayah, aku mula dadaku berdegup dengan kuat seperti kejutan elektik. Aku tak tahu mengapa. Ayah terus mencium pipiku.

Aku rasa terpegun. Ciuman itu bukan seperti ciuman saat kecilku tapi ciuman seperti seorang lelaki dan perempuan. Aku hanya tersenyum tapi hatiku seperti inginkan sesuatu.

‘Ayahh.. ana rasa ngantuk nak tidur la ayah, mari kita pulang ke bilik masing-masing’ kata aku. Bilikku dan Ayahku ada pintu antara dua bilik.


Aku masuk ke bilikku lalu mula membuka baju dan berbogel untuk mandi. Saat aku mula membuka shower, tiba-tiba aku terasa tangan memegangku.

Aku berpaling dan alangkah terkejutnya apabila Ayah yang berseluar pendek datang memelukku lagi. Kali ini perasaanku tidak boleh terbendung lagi.

Ayah mula mencium leherku. ‘Ayah… kenapa buat begini?!

‘Ayah sendiri tidak tahu. Ana terlalu cantik seperti ibumu. Maafkan Ayah tapi Ayah tidak boleh terbendung perasaan Ayah terhadap Ana, kata Ayahku sambil memeluk mendakap dan mencium pipiku.

Ayah terus mendukungku lagi membaringkanku atas katilku. Dia terus menciumku bertubi- tubi. Hairannya aku turut menciuminya.

Tanganya meraba buah dadaku. I think I am in love with you Ayah! Ana love Ayah. I want to be your lover Ayah.

Apa yang Ayah lakukan, there is no turning back. Ana sanggup ayah. Ana nakkan Ayah! Ayah terus membuka seluar pendeknya. Alangkan terkejutnya aku melihat senjata Ayahaku untuk pertama kalinya.

Ana takkan menyesal, Ayah akan bahagiakan Ana. Ayah takkan tinggalkankan Ana. Kini kau sudah dewasa. Tubuhmu indah dan jauh lebih berisi. Aku seakan terpesona oleh pujiannya.

Hatiku semakin melambung tinggi mendengar semua kekagumannya terhadap tubuhku. Wajahku yang cantik, tubuhku yang indah dan kini jauh lebih berisi.

Ku akui, memang aku sudah tak tahan untuk segera menikmati segalanya. Yang pasti aku merasakan kepuasan tak terhingga bercinta dengannya meski ku sedari perbuatan ini sangat terlarang dan akan mengakibatkan permasalahan besar nantinya.

Tetapi saat itu aku sudah tak perduli dan takkan menyesali kenikmatan yang kualami. Kenapa ini datangnya dari lelaki yang bukan semestinya kusayangi.

Mengapa keindahan ini kualami bersama ayahku sendiri? Selama tiga hari kami di hotel, kami bersetubuh tanpa henti seperti pasangan yang berbulan madu.

Hingga sekarang aku masih bersetubuh dengan ayahku. Kami sudah berpindah ke laur negara agar boleh hidup sebagai sepasang suami isteri.

Kami kahwin secara sivil namun belum lagi di kurniakan anak. Aku tidak menyesal atas perbuatan kami.

Untuk dapatkan makluman berita terkini, viral dan informasi berguna dari blog ini melalui Facebook, sila LIKE page kami:

No comments